NasionalStyle

Tak Disangka, Iptu Sri Susanti Hutasoit Masuk Nomine Busana Terbaik

Jakarta – Inspektur Satu (Iptu) Sri Susanti Hutasoit tak menyangka busana adat Lampung yang dikenakannya masuk nomine busana terbaik upacara penurunan bendera pada 17 Agustus 2023 kemarin.

Perwira yang bertugas di Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Lampung ini sebenarnya hanya berniat datang untuk memenuhi undangan ke Istana.

Putranya, Frans Timothy Prawira Sialagan mewakili Provinsi Lampung menjadi salah satu anggota pasukan pengibar bendera pusaka (paskibraka) upacara peringatan Hari Kemerdekaan Indonesia tahun ini.

Siswa Kelas XI IPA SMA Taruna Kebangsaan, Lampung Selatan tersebut menjadi komandan kelompok (DanPok 8) dalam upacara penurunan bendera itu.

“Nggak nyangka saya, kan datang cuma buat undangan karena putra saya anggota paskibraka,” kata Susanti saat dihubungi, Jumat (18/8/2023).

Bahkan pemilihan busana terbaik itu pun dia tidak mengetahui akan diselenggarakan oleh pihak istana.

“Benar nggak tahu ada pemilihan busana adat terbaik itu,” katanya lagi.

Mulanya Susanti yang datang bersama suaminya, Komisaris Polisi (Kompol) Sialagan itu mendapat tempat duduk di seat D sebagai undangan orangtua anggota paskibraka.

Saat menunggu dimulainya upacara, tiba-tiba ada seorang pria yang mendatangi dan menanyakan namanya.

“Ditanya nama sama difoto. Lalu pria itu bilang, ibu nanti kalau namanya dipanggil tolong maju ya,” kata Susanti menirukan ucapan pria itu.

Beberapa saat sebelum upacara penurunan bendera dimulai, orang yang sama kembali mendatanginya.

Susanti lalu diminta pindah lokasi duduk ke lorong VIP yang berdekatan dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

“Wah rezeki dari Tuhan, saya jadi makin jelas melihat anak saya karena dipindahkan ke lorong VIP,” katanya.

Hingga setelah upacara penurunan bendera selesai dan istana memanggil namanya menjadi satu dari lima busana adat terbaik, Susanti masih belum sadar ada pemilihan itu.

Ada momen lucu saat Susanti maju ke depan menerima penghargaan busana adat ini. Lantaran nama dan raut wajahnya yang mirip Menteri Keuangan Sri Mulyani, banyak undangan yang merasa kebingungan.

“Banyak yang mengira saya Bu Sri Mulyani,” kata dia.

Bahkan Presiden Jokowi sempat melirik bolak-balik antara dia dengan Sri Mulyani di sudut lain, seakan hendak memastikan bukan orang yang sama.

Kanit 1 Gar Subdit Gakum Ditlantas Polda Lampung ini pun tidak mempersiapkan diri secara khusus untuk pemilihan busana adat terbaik itu.

Susanti hanya sengaja memilih busana adat Lampung dengan pertimbangan putranya mewakili Provinsi Lampung itu.

“Nggak ada persiapan khusus, cuma putra saya kan mewakili Lampung, jadi pilih baju adat Lampung untuk menghadiri upacara,” kata Susanti.

Dia mengaku bangga busana adat Lampung yang dikenakannya bisa masuk nomine busana adat terbaik.

“Bangganya dobel, putra saya terpilih paskibraka, baju adat Lampung saya salah satu busana adat terbaik,” katanya. **

Tinggalkan Balasan