BUMNNasional

Gelar Pelatihan Produksi dan Pemasaran Kopi Liwa, PLN Dorong Pertumbuhan Ekonomi Daerah

Lampung Barat, 11 September 2023 – PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi (UID) Lampung melalui Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) menyelenggarakan Pelatihan Produksi dan Pemasaran bagi 25 Petani Kopi di Lampung Barat.

Pelatihan ini merupakan wujud komitmen nyata dari PLN UID Lampung dalam mewujudkan kemandirian masyarakat yang sejalan dengan salah satu Sustainable Development Goals (SDGs) yaitu Pekerjaan Layak dan Pertumbuhan Ekonomi.

Dengan menggandeng Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Universitas Bandar Lampung (UBL), PLN memberikan bantuan alat produksi berupa mesin roasting, sorting, dan penggiling kopi serta mesin pres kemasan. Selain pemberian bantuan alat produksi, para petani kopi yang tergabung dalam Kelompok Tani Gamba Kupi juga diberikan pelatihan dengan berbagai materi guna menunjang usaha yang dijalankan.

General Manager PT PLN (Persero) UID Lampung, Saleh Siswanto menjelaskan bahwa program TJSL Pelatihan Produksi dan Pemasaran Petani Kopi Liwa ini bertujuan untuk meningkatkan kapasitas para pelaku UMKM khususnya di Kabupaten Lampung Barat agar bisa tumbuh bersaing dengan pelaku usaha lainnya.

“Dengan berkembangnya UMKM diharapkan mampu menjadi penggerak ekonomi kerakyatan dan berdampak positif bagi pendapatan daerah. Pelaku UMKM juga dibekali dengan pelatihan dasar seperti ragam perizinan usaha, pemasaran, sampai dengan pengelolaan keuangan,” ujar Saleh.

Ketua Kelompok Tani Gamba Kupi, Feby Mulia Ibka Sari mengungkapkan rasa syukurnya kepada PLN atas bantuan yang diberikan kepada kelompok tani yang telah berdiri sejak 2021 lalu.

“Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada PLN atas bantuan alat produksi serta program pelatihan yang diberikan kepada kelompok tani Gamba Kupi. Kami memang sangat membutuhkan dukungan ini agar petani kopi khusunya di Pekon Way Empulau Ulu bisa memaksimalkan kualitas kopi yang di produksi dan dapat memasarkan produk dengan lebih baik,” ungkap Feby.

Feby juga menjelaskan bahwa selama ini para petani kopi baru bisa menghasilkan biji kopi mentah yang belum diolah dan dijual kepada pengepul/pemasok biji kopi sehingga dengan adanya program ini diharapkan Kelompok Tani Gamba Kupi dapat mengembangkan produk kopi lainnya dan menjadikan produksi kopi sebagai mata pencaharian utama bagi anggota Kelompok Tani Gamba Kupi.

Sementara itu Dr. Hendri Dunan, S.E., M.M. yang merupakan Ketua LPPM UBL juga menyampaikan apresiasinya atas dukungan yang diberikan PLN dalam program TJSL untuk petani kopi.

“Kami sangat mengapreasi Program TJSL yang digagas oleh PLN. Sebagai mitra, kami siap untuk mengawal serta menghadirkan tenaga pengajar terbaik seperti praktisi UMKM maupun pengolahan kopi. Kami berharap pelatihan yang diberikan dapat dimanfaatkan secara maksimal oleh para petani kopi,” ungkapnya. | red

Tinggalkan Balasan